Selasa, 28 Mei 2013

Memilih Sekolah

Sebentar lagi masuk bulan Juni, sudah masanya akhir tahun ajaran sekolah.. Sekolah anak2 sudah mulai sibuk mempersiapkan acara akhir tahun.. InsyaAllah tahun ajaran baru nanti mas Rafi sudah di TK B, mbak Rifa di TK A dan Rayyan masih tetap di rumah aja.. gpp ya dek, sendirian di rumah pas kakak2 pada sekolah..hehe..

Berhubung mas Rafi sudah di TK B, maka mulailah saya sibuk browsing2 sana sini mulai cari2 SD buat si kakak nanti. Sebenernya pingin masukin kakak ke SD Negeri deket rumah aja, cukup jalan kaki, lingkungannya lebih heterogen, anak2 tetangga juga banyak yang sekolah di sana..Tapi dengan jam belajar yang singkat di SD Negeri, tidak adanya mata pelajaran tahfidz (menghafal quran) dalam kurikulum dan banyaknya siswa yang perlu diawasi guru dalam satu kelas, sebagai ibu bekerja, saya khawatir tidak bisa menutup kekurangan yg ada plus khawatir tidak bisa mengawasi aktivitas selepas sekolahnya, maka bunda dan ayah agak sepakat (belum final..hehe..) akan memasukkan kakak ke SDIT. 

Nah, SDIT biasanya membuka pendaftaran lebih awal yaitu sekitar Desember-Januari. Jadi, tinggal 4 bulan (6 bulan sih tapi kan dipotong Ramadhan dan Syawal ya..) lagi tuh waktunya buat browsing2 terus survey2 alternatif sekolah yang ada. Udah punya beberapa alternatif sekolah sih yg bakal kita survey,, tapi hari ini pas lagi asyik2 browsing di salah satu web sekolah islam, liat2 foto2 kegiatan anak2 di sekolah, kok tiba2 saya mellow gak jelas ya..antara senang dan sedih..sedih pas sadar kok anak2 cepet banget besarnya ya..tau2 aja bentar lagi udah SD satu demi satu, SMP, SMA, kuliah, kerja terus nikah..huaaaa..

Oke, balik lagi ke memilih sekolah.. Galau bener deh ya milih sekolah itu, ada yg deket rumah, gedungnya bagus, pengajarnya kayaknya oke, seragam murid perempuannya juga rapi (ini yg jadi salah satu poin saya dalam melihat suatu sekolah, soalnya sekarang kan banyak ya sekolah2 islam tapi murid wanitanya tidak diwajibkan berjilbab atau berjilbab cuma hari jumat aja..just my opinion aja sih..), tapi sayangnya dia baru buka 3 tahun terakhir ini, belum tau kualitas lulusannya seperti apa. Ada juga sekolah tempat anak2 temen2 saya bersekolah, lulusannya bagus, tapi gedungnya agak kurang layak -lapangan kecil dsb- dan juga tempatnya jauh dari rumah. Ada yg bagus semuanya, lumayan gak terlalu jauh dari rumah, bikin mupeng deh nyekolahin anak di sana, tapi uang masuk dan SPPnya juga "bagus"..he..Pingin juga deh menyekolahkan anak di sekolah alam gitu ya..tapi jauhnya.. resiko tinggal di tengah kota .. jadi tambah galau..

Nah, kalo ibu2 di sini apa sih kriteria prioritas yang dipakai dalam memilih sekolah untuk putra putrinya? Apakah jarak, kurikulum sekolah, kondisi gedung atau lainnya? Mohon sharingnya ya.. ^^

18 komentar:

  1. Pengen banget deh nanti pas Dzaky udah waktunya masuk SD ada sekolah alam yang kurikulumnya ringan dan ada hafalan Qurannya di Bekasi Utara.. Jadi jaraknya juga ga terlalu jauh. Kalo kejauhan takutnya anaknya udah capek di jalan duluan.. Malah jadi ga semangat belajarnya.. Oia satu lagi, yang terjangkau juga... hihihi ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..pingin banget deh masukin ke sekolah alam..apa daya paling deket dari rumah ya sekolah alam bekasi yang jauhnya..kasian kan ya mbak kalo jauh2 sekolahnya..kita aja yg gede capek kerja jauh2, apalagi si kecil, belum macetnya jadebotabek yang gak bisa diprediksi..

      Hapus
  2. Kalo aku liat apa ya? Anak-anak aku sekolahin di SDIT yang inklusif, tujuannya sih supaya dia tau kalo nggak semua orang tidak sempurna. Trus liat kurikulumnya agak "beda" karna tidak ikut pakem buku paket tapi mempunyai litbang sendiri. Terusnya anaknya enjoy, nggak mau kehilangan sekolah... itu aja, yang penting mereka suka dulu, kalo soal pelajaran bisa mengejar kalo udah cinta sekolah. Itu pendapat aku ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iya..poin pentingnya adalah si anak enjoy ya mbak..tidak menganggap pergi ke sekolah sebagai suatu beban..jadi nanti ketika survey sekolah, wajib bawa anaknya biar dia bisa ikut milih..

      Hapus
  3. waah mas Rafi seumuran Vania ya Bun.. :-)
    kalau pertimbangan saya ya juga semuanya, hehe.. ya kurikulumnya, fasilitas dan jarak, reputasinya, sampai ke masalah bullying.. apa yg akan dilakukan pihak sekolah jk hal itu terjadi?

    hehe.. yuk mak, sy jg lg survey jg nih Bun... info2 lagi yah Bun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Vania naik TK B juga ya mbak?
      ooo..iya, masalah bullying juga patut jadi prioritas ya mbak..sip2..

      saling tukar info ya mbak.. ^_^

      Hapus
  4. Kalau buat saya, yang jadi faktor utama adalah jarak.
    karena saya juga kerja dan kasian nenek kalau sekolahnya jauh.
    kalau pakai anter jemput, saya malah khawatir :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya itu..kemarin pas masukin ke TK, jarak menjadi prioritas utama..cari yg paling deket rumah..tapi kata suami kalo SD gpp jauhan dikit, asal gak terlalu jauh aja..

      iya..saya juga kerja dan mbahnya yg anter jemput selama TK ini..mau pake jemputan, mbahnya gak tega ngelepas cucunya..karena pengalaman liat temen2 anakku yg pake jemputan datengnya telat ke sekolah plus sampe rumahnya jadi lama..kasian si anak jadi capek sekali..

      Hapus
  5. anak sekarang memang beda sama anak jadul
    si ncit belum juga 3 tahun dah ngambek minta sekolah
    untung ada paud yang mau terima padahal belum masuk awal tahun ajaran. itu pun sambil mikir sekolah main main saja masuknya ga cukup 3jt. padahal katanya apa sih yang enggak buat anak...?
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..iya..niat awal waktu mbak rifa dulu mau ikutan di PAUD yang dikelola RW yang pastinya gratisan..apalah daya karena umurnya 3 tahun kurang 2 bulan, PAUDnya gak mau terima..akhirnya cari2 PAUD deket rumah yang mau nerima, bayar gpp deh, anaknya udah kadung pingin sekolah soalnya..Alhamdulillah masih kisaran 1 jutaan aja.. :D

      Hapus
  6. kalau untuk usia dibawah 8 tahun, pilihan terbaik saya adalah yg mengajarkan tentang pengembangan karakter bu. jadi saya menyebutnya bukan sekolah.... it's play time...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak, kalo untuk TK saya memilih yg kurikulumnya gak berat2, yang lebih banyak porsi mainnya dan mengutamakan pendidikan akhlak terlebih dahulu..tapi kalo mau masuk SD nih, bingung.. kan SD gak sebentar, 6 tahun di sana.. dan dia akan melewati masa di atas 8 tahunnya kan?

      Hapus
  7. Jadi ingat tahun kemarin cari SD buat Anas. Memang membingungkan ya bund. Harus mempertimbangkan kurikulum,lingkungan sekolah, jarak,juga tentu biayanya ya.

    Semoga dapat sekolah terbaik bagi putranya ya bund.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, Anas udah mau naik kelas 2 ya berarti? iya mbak, memang bikin bingung.. Makasih doanya.. ^_^

      Hapus
  8. Semuanya tergantung anaknya Bunda, kalo anaknya gak enjoy, kasihan. Yang penting kalo saya, lokasi sekolahnya tdk jauh dari rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip2..InsyaAllah survey nanti akan ngajak anaknya juga..biar dia pilih sendiri mau dimana sekolahnya..

      Hapus
  9. Kalo ibi saya untuk sekolah adik saya yang paling kecil di TK islam lalu lanjut ke SD islam. alasannya karena fasilitas, kurikulum, dan emang sudah ketauan outputnya bagus2. ditunjang dengan tenaga pengajar yang profesional juga sih Bund.
    tapi ya begitu, mahalnya minta ampun, biaya kuliah saya aja kalah sama adek saya yang masih SD >.<

    BalasHapus
  10. hihi..iya mbak ayu..sekarang anak saya udah di TK Islam..biayanya emang jauh sama biaya anak kuliahan yak? :D

    Utk SD rencana juga mau di SD Islam, mau cari yg terjangkau dengan kualitas yang oke..dimana..dimana..dimana..

    BalasHapus