Minggu, 22 November 2009

Khadimat oh Khadimat..

Seorang perempuan yang memutuskan untuk menjadi ibu bekerja pastinya tak akan asing lagi dengan masalah per-khadimat-an. Yup, awal mula berkenalan dengan yang namanya khadimat..waktu itu ketika pernikahan kami baru saja menginjak bulan keempat dimana bunda waktu itu sedang hamil trimester pertama dan sedang lemes2nya.hehe..Kalo sebelumnya semua pekerjaan rumah tangga dikerjakan sama2, maka ketika bunda hamil akhirnya kami bersepakat untuk mencari seorang asisten untuk cuci-gosok. Alhamdulillah,,gak sampe nyari susah2 karena ternyata ada tetangga deket rumah yang bersedia bantu2. Sebut saja namanya si Mpok. Alhamdulillah, ternyata si mpok ini baik banget,, kan kerjaannya cuci gosok aja,,tapi kadang kalo beliau sempet,,beliau juga suka bantuin beres2 rumah. Menyenangkan deh..hihi..

Nah, menjelang lahiran Rafi..kami kembali disibukkan dengan agenda mencari asisten yang baru, khusus buat momong mas Rafi..untuk pertama kali, kami merasakan susahnya mencari khadimat. Karena waktunya sudah mepet, akhirnya kami menerima tawaran khadimat yang masih berumur belasan tahun, dengan catatan akan ditraining dulu selama bunda masih cuti di rumah. Ternyata eh ternyata..kami memutuskan untuk memulangkannya setelah sebulan pertama dia bantu2 di rumah karena ada begitu banyak alasan yang sulit dijelaskan..di samping karena saya juga bukan orang yang bisa sabaaaaar banget ngadepin ABG zaman sekarang..fiuh..

Akhirnya, si mpok yang bantu2 cuci gosok bilang ke kami,, ya udah biar mpok aja yang jagain Rafi tapi ya paling cuma bisa setengah hari-an (si mpok ini selain bantu cuci gosok di rumah kami, juga cuci gosok di 2 rumah yang lain..dan ketika memintanya untuk berhenti di tempat lainnya itu,,si mpok gak enak katanya)..Ya sudah, kami menerima tawarannya. Jadi dimulailah hari-hari Rafi yang kalo pagi dititip sama ibu (Alhamdulillah, orangtua deket..Hal yang sangat2 disyukuri..), dan siang sampe sore sama si mpok..

Sampe akhirnya kami kembali disibukkan dengan agenda mencari asisten baru untuk adek Rifa..dan ternyata jauh lebih susah dibanding waktu mas Rafi dulu. Dan yang bikin kami tambah pusing,, secara tiba2 si mpok juga minta izin cuti panjang, sekitar 3 bulanan katanya karena mau menjalani pengobatan alternatif atas penyakitnya. Akhirnya, dari yang semula mencari satu asisten saja, berubah planningnya menjadi dua asisten sekaligus. Untuk yang bantu2 cuci gosok di rumah, Alhamdulillah langsung dapet gantinya, tetangga sebelah rumah. Sekarang tinggal mencari asisten buat jagain anak2. Sempet ditawarin nyari di yayasan, tapi kok masih belum bisa percaya full gitu ya..Akhirnya kami putuskan untuk mencari sendiri saja. Dan tarra… sampe bunda masuk kantor di hari pertama kami masih belum juga dapet asisten barunya. Sehingga dengan sangat terpaksa kami akhirnya menitipkan dua anak ke ibu.huhu..ngerepotin deh..T_T

Subhanallah, esoknya tau2 ada tetangga yang bawa temennya bilang dia mau kerja. Langsunglah saat itu qt terima saja (setelah melalui pertimbangan2 juga). Dimulailah hari2 si mbak yang baru di rumah kami. Alhamdulillah, mbaknya baik, sudah menikah (suami kerja di Jakarta juga), punya satu anak (dititipkan di kampung) dan ini adalah pengalaman pertama kalinya si mbak jauh dari anaknya. Jadi,, si mbak ini akan datang ke rumah kami hari senin pagi menjelang kami berangkat ke kantor. Terus menginap sampe hari jumat/sabtu dan kemudian menghabiskan weekend di rumah suaminya (tiap pekan dijemput suaminya pulang). Sampe akhirnya sebulan berlalu.. dan tau2 si mbak minta izin buat pulang kampung, katanya c ada acara apa gitu di kampung.. Dan beliau berjanji bakal balik lagi kok. Akhirnya kami beri waktu satu pekan si mbak buat mudik. dan bunda pun memutuskan untuk mengambil cuti satu pekan selama si mbak mudik. Tiba2..di tengah2 pekan itu, si mbak sms “Ayah,ibu Rafi..mohon maaf mbak gak diizinkan kerja sama keluarga besar mbak. Jadi, mbak gak bisa balik ke Jakarta lagi..” Dueng2..

Padahal asisten cuci gosoknya juga baru aja diganti lagi (yang sebelumnya kami tidak cocok..). Fiuh2..kembali pusing lagi deh..Dan akhirnya karena udah capek berburu asisten,, untuk sementara Rafi jadi anak mbah dulu..dan dek Rifa dititipin tetangga deket rumah. Jadi sekarang kalo pagi2 dan pulang kantor..bisa dibayangkanlah bagaimana..hehe..

Ala kulli hal,,Alhamdulillah..^^

11 komentar:

  1. huhuhuhu...gimana dunk ntar....

    BalasHapus
  2. dilema ibu yang bekerja....>.

    BalasHapus
  3. Wedew,perjuangannya,kalo di lingkaran,topik pmbicaraan yg slalu ad jg ini,susyahnya nyari khadimat.. Smangat mb..

    BalasHapus
  4. begitulah jika mempunyai khodimat....
    ada pengalaman dimana khodimat diperlakukan tidak hanya seperti khodimat, namun seperti seorang saudara dekat sendiri. jika makan, makan bareng, jika butuh bantuan, kita menawarkan juga(walaupun akhirnya dia enggan juga untuk dibantu)...tapi setidaknya menciptakan kondisi nyaman di dia, dengan menganggap kita sebagai anggota keluarganya..

    BalasHapus
  5. Semangat bunda...

    aku yakin sari pasti bisa...

    BalasHapus
  6. @ lala : gak gimana2 la..dijalanin aja atuh..jadi,,kapan undangannya nyampe sini la? hehe..
    @ zarah : T_T
    @ wina : syukron win.. ^^
    @ cahaya : he'eh..sepakat..jadi keingetan si mpok yang udah kayak keluarga sendiri..kemana2 pasti ngikut..mudik ke kampung juga..
    @ inge : Semangat.. yup nge..ada begitu banyak hikmahnya gak punya khadimat..jadi lebih pinter ngatur waktunya..hoho..

    BalasHapus
  7. Memang tak semudah yg dibayangkan yah? Dulu pas nikah blon kepikiran ribetnya...

    BalasHapus
  8. tergantung mba, mau pake tiki, atau pos biasa? hohohoho...
    mohon doanya mba, gini ni, ikutan ngempi biar banyak nyang doain..
    jiah...hohohooho...

    BalasHapus
  9. subhanallah.. perjuangannya sungguh berat ya..
    ttp semngat ya mba.. n jazakillah for sharing ^^

    BalasHapus
  10. @ teh sinta : iya teh.. pas belum nikah mah gak kepikiran masalah gini2an.. masih mikirnya yg ideal-ideal aja..hihi..
    @ tiwi : yup,, harus tetap semangat..

    BalasHapus