Senin, 01 Agustus 2011

Proses Kelahiran (I)

Masih feeling guilty gara2 tadi pagi kesiangan bangun sahur, jadi gak sempet masak (padahal bahan2nya dah disiapin dari semalem) dan akhirnya si ayah sahur seadanya..hehe..maaf ya ay..hmmm..biar gak terus kepikiran dan mumpung bocah2 lg pada tidur siang, bunda mau nulis aja ya..mau coba mendokumentasikan proses kelahiran anak2 aja deh..

Rafi Muhammad Hilmi, 27 Juni 2008..

Namanya juga anak pertama, masih serba bingung semua2nya..belum tau kayak gimana sih yang namanya mules mau melahirkan, tanda2nya apa dsb..HPL  waktu itu tanggal 28 Juni 2008, jadi sepekan sebelumnya sudah mulai h2c, siap2..apalagi memang udah sering banget kontraksi palsu..H-5 dari HPL, tiba2 timbul flek..Alhamdulillah masih ngontrak deket rumah ortu, langsung bilanglah ke mama ttg flek itu dan akhirnya qt berdua langsung ke bidan sambil nelpon si ayah utk siap2 pulang kalo emang bener mau melahirkan hari itu..eh ternyata, setelah dicek..itu cuma flek biasa, belum ada bukaan sama sekali dan saya disuruh banyak2 melakukan aktivitas yang bisa memperlancar proses kelahiran..akhirnya pulang lagi deh ke rumah..

26 Juni 2008, mulai mules2 tak biasa dari jam 9 malam..tidur tak nyenyak karena bentar2 terbangun karena kontraksi..tapi masih belum bilang apa2 ke suami..akhirnya semalaman itu tak tidur dan kemudian mulai menghitung jeda kontraksi..sampai subuh tiba, udah mulai lebih “berasa” sakitnya dan akhirnya mengajak suami ke bidan saat itu juga..suami kemudian pamit shalat jama’ah shubuh dulu di musholla deket rumah dan saya meringis2 menahan sakit di rumah sendirian..

Selepas sholat, berangkatlah saya dengan dibonceng motor oleh suami ke klinik bidan tempat kami periksa tiap bulannya..sampai sana, saya kemudian diperiksa dan ternyata sudah bukaan 4..jadi langsung masuk kamar inap..si mas kemudian menelepon ortu di rumah utk membawakan barang2 perlengkapan bersalin yang belum sempet kami bawa tadi pagi saking paniknya..saya pun disuruh bidan utk jalan2 agar mempercepat proses bukaan..mbak bidan meramalkan kayaknya jam 9 pagi insyaAllah udah lahir dedeknya..saya pun senang karena itu berarti mules2nya jd gak lama2..tapi ternyata karena mungkin ini proses kelahiran anak pertama, penambahan bukaan berjalan lambat..dengan ditemani suami dan mama, saya berjuang melawan rasa sakit yang entah kapan akan berakhir..azan zhuhur pun tiba, dan berhubung itu hari jumat, maka suami pun pamit utk shalat jumat..huhu..sedih gak bisa didampingi si mas..kepikiran gmn kalo ini lahir pas mas masih sholat jumat..tapi ya sudahlah..akhirnya mas berangkat sholat jumat dan tepat sesaat setelah mas berangkat ke masjid, ketuban pun pecah dan saya pun kemudian langsung masuk kamar bersalin..apa kemudian langsung lahir?hihi..ternyata tidak..karena baru bukaan 8 dan saya masih dilarang mengejan..huhu..

Selepas mas selesai sholat jumat, mas pun langsung masuk kamar bersalin utk menemani saya, menguatkan saya utk mengalihkan rasa sakit dgn membaca zikir (dan tentunya jd pelampiasan cubitan saya juga,,hehe..). Setelah bukaan lengkap, dimintalah saya oleh para bidan utk mulai mengejan (dan saya lupa semua teori yang sudah dipelajari sebelumnya..hehe). Alhamdulillah, setelah perjuangan yang cukup mendebarkan, akhirnya si dedek pun lahir pada pukul 16.10, laki2 dengan berat 2,8kg..Alhamdulillah, semua rasa sakit terbayar sudah dengan kehadirannya di samping kami.. ^^

---bersambung--

37 komentar:

  1. wahh...tetep semangat yah...walau sahur seadanya...:)
    terus anak2 juga tetep semangat puasa, khan?
    :)

    ditunggu cerita selanjutnya.
    btw,HPL itu apa, mbak?

    BalasHapus
  2. Syukurlah lancarrr
    Aku sampek 2-3hr mulesnya :p

    BalasHapus
  3. hehe..iya mas suga..kebetulan anak2 belum ada yang mulai belajar puasa (paling besar baru 3 tahun dan sedang di rumah mbahnya)
    HPL = Hari Perkiraan Lahir

    BalasHapus
  4. hehe..iya bufeb..berasa mules hebatnya ya dari jam 9 malem itu..sebelum2nya kontraksi2 palsu yang hilang timbul gitu..

    BalasHapus
  5. ngejawabin buat mbak sari ah,
    HPL = hari perkiraan lahir
    :)

    BalasHapus
  6. 2,8kilo? kecil banget ya.. alhamdulillah lancar jaya..

    BalasHapus
  7. @ qq : hihi..syukron ya..
    @ mbak tintin : iya..soalnya kan saya imut..kasian kalo bayinya kegedean.. *lho2.. :D

    BalasHapus
  8. proses yg menegangkan ya :)
    tapi saya justru seneng nemenin kakak2 tiap lahiran, jadi sedikit tahu walopun saya sendiri belum pernah melahirkan :)

    BalasHapus
  9. iya mbak..tegang karena qt gak tahu pasti kapan berakhirnya..udah gitu, tiap kelahiran kan beda2 kondisi2nya..kayak proses kelahiran anak2 saya..

    BalasHapus
  10. berarti aku lebih imut dong mbak sari
    dulu berat lahir anakku 2,7kg :D

    BalasHapus
  11. kalo udah keadaan gitu memang susah ya mbak inget semua teori dan hal2 seputar melahirkan :)

    BalasHapus
  12. ditunggu sambungan berikutnya...:)
    melahirkan memang saat-saat yg tdk terlupakan yaa...

    BalasHapus
  13. sakit tapi gak bikin kapok, ya kan mbak Sari?hehe..

    BalasHapus
  14. yup2..istri sudah melahirkan? semoga bisa mendampingi istri dalam proses persalinan nanti ya..rasanya luar biasa lho..

    BalasHapus
  15. untung ada nikmat lupa ya buk.kalo ngk kayanya aku ga brani lahiran ampe 4kali dh.tapi bener katamu bu sari.gak smua lairan rasanya sakit.ada yg sakit agak-sakit biasa-agak lumayan-emh sakit emang juga ada.jadi inget ya?

    BalasHapus
  16. @ bu rani : yup2..aq juga kali ya bu..hampir tiap tahun lahiran je.. *cepet amat lupanya..wkwkwkw..

    BalasHapus
  17. kalo masih deket2 malah cepet n mudah lhrnya ya?

    BalasHapus
  18. hehe..nantikan cerita selanjutnya ya bu ran..

    BalasHapus
  19. istri saya pas masuk UGD dpt air doa dari banyak org. smp bingung dia kudu minum semuanya hehe...

    BalasHapus
  20. rafi samaan lahirnya sama tanggal lahir saya..hihihihi...

    BalasHapus
  21. diwakili kamu sebagian atuh om.

    BalasHapus
  22. hoho..kalo saya cuma dapet satu botol dari pakde saya..terus sempet dipaksa minum telur mentah..hueks..kalo sama suami dipaksa ngabisin sari kurma setengah botol menjelang persalinan..

    BalasHapus
  23. ditunggu yg ketiga...dan seterusnya hihihi

    BalasHapus
  24. semoga yg mirip yg bagus"nya aja..hihihihihi

    BalasHapus
  25. uwiiiii...kangen dirimu... *peluk2

    BalasHapus