Rabu, 10 Juli 2013

Ramadhan Penuh Cinta

Alhamdulillah..dipertemukan kembali dengan Ramadhan, bulan mulia yang dirindukan..bulan diturunkannya AlQuran, bulan tarbiyah, bulan penuh cinta..Kali ini adalah Ramadhan ke-7 dengan suami..berharap semoga bisa menjadi Ramadhan yang lebih baik bagi kami..

Malam pertama Ramadhan disambut dengan hujan yang cukup deras di Jakarta. Hal ini membuat perjalanan kantor-rumah serasa lebih lama (emang lama sih..). Dari kantor kami pulang jam 5, dan sukses sampe rumah jam 1/2 7 aja..huhu..1/2 jam lebih telat dari hari biasanya. Sampe rumah, kami langsung sholat maghrib, mandi terus siap2 untuk tarawih perdana..Ayah dan Rafi ke masjid, sementara bunda dengan 2 krucil di rumah saja karena hujan.

Tidak lama setelah bunda selesai sholat isya, tau2 ada yang manggil2 di luar.. "bunda..bunda..", ealah mas Rafi ternyata balik sendiri dari masjid karena ngantuk dan kebelet pipis. Pas ditanya, bilang ke ayah apa gak, Rafi bilang gak, soalnya ayah masih sholat sunah..wedew..mikirin si ayah yg bakalan nyariin nih anak nih (tapi ternyata ayahnya yakin banget kalo anaknya gak ada di masjid, pasti dia pulang ke rumah..). Selesai pipis, Rafi sempet bobo2an gitu di kasur karena emang laporan dari ibu yg jaga kalo anak2 gak ada yg tidur siang.. Ya udah deh, bunda biarin aja.. eh tau2nya, gak lama kedengeran suara tangis dari kamar Rafi. Pas ditanya kenapa, jawabnya sambil terisak "aq kepikiran ayah..ayah gimana bun..ayah pasti skrg lagi nyariin aq..aq mau balik ke masjid..mau ngasihtau ayah kalo aq udah di rumah..kasian ayah bun, nyari2in aq.."

Karena di luar masih hujan cukup deras dan jarak rumah ke masjid juga agak jauh, bunda gak kasih mas Rafi balik ke masjid..eh, tambah terisak2 dia.. "terus ayahnya gimana bun? bunda gak ada payung lagi? Rafi mau balik ke masjid bun.." bunda terus bilang kalo kita gak ada payung lagi, payungnya kan tadi dipinjam mamak (pengasuhnya) buat pulang ke rumah sama dipake ayah ke masjid..eh dijawab.."pake helm aja bun biar kepala aq gak kebasahan, terus bawahnya pake jaket sama jas hujan bun...huhu.." masih sambil terisak2 dan bundanya malah pingin ngakak.. Akhirnya bunda tinggal aja deh buat sholat tarawih, dan ketika selesai tarawih, tau2 udah tidur aja itu si Rafi..hihi..

Jam 1/2 2 malem terbangun sama suara beduk keliling yang bangunin sahur, rifa ikut bangun karena ketakutan denger suaranya..akhirnya bunda balik tidur lagi nemenin rifa.. *modus
Alhamdulillah gak kesiangan, bangun jam 3.15 buat nyiapin sahur, manasin sayur, goreng tempe sama bikin mie goreng buat sahurnya Rafi plus bikin teh manis..jam 4 bangunin Rafi buat sahur yang susahnya minta ampun..hehe..yang ikut bangun malah Rayyan, dan akhirnya ikut makan sahur sama bunda..pinteeer..
Jam 4.15 akhirnya angkut makan sahurnya Rafi ke dalam kamar dan mulai nyuapin Rafi yang mana anaknya buka mulut dan ngunyah makanan tapi sambil merem..hihi..pas azan subuh, udeh seger deh, siap puasa dan berangkat sholat jamaah subuh ke masjid sama ayah..

Karena sudah ashar, cerita Ramadhannya disambung besok2 lagi ya..semoga Ramadhan qt tahun ini lebih baik dari Ramadhan sebelumnya..Semangat..

*masih punya utang posting cerita tentang si tengah dan si bungsu, nanti ya nak..doakan kerjaan bunda di kantor gak banyak.. -lho-

14 komentar:

  1. Allhamdulilah puasa hari pertama lancar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mbak, Rafi puasa setengah hari aja tapi..gpp lah namanya juga belajar puasa..

      Hapus
  2. hihihi...seru yaa bangunin sahur bocah bocah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..iya mbak..bisa sejam sendiri banguninnya..tadi pagi juga gitu bilang, aq masih ngantuk bun..pas dibilang siapa mau dapet bintang? eh langsung melek dia..hihihi..

      Hapus
  3. duh, sy jadi terharu baca pas Rafi terisak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak..emaknya juga terharu..udah mana lagi terisak2 gitu, tambah ditakut2in sama adeknya..lagian sih kakak, ayahnya ditinggal2..nanti kalo ayahnya diculik gimana coba? tambah merasa bersalah deh si rafi udah ninggalin ayahnya di mesjid.. :D

      Hapus
  4. puasaku tahun ini masih sama kaya yang sebelumnya
    lebaran juga iya kayaknya tetap di hutan ga bisa pulang

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAllah setelah lebaran, om rawins bisa pulang tho? Semoga rindu kepada anak istri tidak mengurangi semangat beribadah di bulan suci..Tetap semangat om..yang penting anak2 dan ibu'e sehat yaa..

      Hapus
    2. untungnya sudah biasa lebaran jauh dari keluarga
      sejak taun 90an biasane lebaran di pos relawan
      udah suratan takdir kali hehe

      Hapus
    3. mantab.. semoga barokah..

      Hapus
  5. Rafi umur berapa Bunda? Baru sekali kunjung nih

    BalasHapus
  6. Rafi umur 5 tahun mbak ika..salam kenal ya.. ^_^

    BalasHapus
  7. Subhanallah...Rafi baik banget siih sampe mikirin ayahnya segitunya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi..takut ayahnya diculik mbak.. :p

      Hapus