Minggu, 08 September 2013

Pulang Malam..

Waktu kecil dulu, ya usia2 menjelang remaja lah ya (SD akhir-SMP awal gitu..), saya senang sekali main sama teman2, kadang main di rumahnya si A, si B ato minta izin mau ke gramedia dengan modus ada kerja kelompok padahal mah cuma jalan2 terus jajan2..hehe.. *jangan ditiru ya.. :D

Nah, selain main pas siang2 pulang sekolah, mulai deh tuh diajak teman2 buat main bareng kalo pas malem minggu. Bilang ke orangtua minta izin, dibolehin dong dengan syarat gak boleh main jauh2 dan maksimal sekali jam 1/2 9 udah di rumah lagi. Dan sebagai anak yang baik, selalu nurut dong, jam 1/2 9 udah duduk manis lagi di rumah. Sampai suatu hari, saya dibujukin teman2 untuk pulang lebih malam dari biasanya dengan janji pas pulang bakal dianterin sama teman2. Akhirnya, saya mengiyakan walaupun sambil cemas bakal dikunciin pintu gak ya ntar dan malam itu baru sampe rumah jam 1/2 10. Sampe rumah, dimarahin aja dong, diceramahin dan dihukum setelah ini gak boleh keluar2 lagi kalo malem. Yaaaa...hiks..

Jadi ya, begitu jam 1/2 9 anak gadisnya belum sampe rumah, mama sama bapak langsung keliling kampung nyariin anaknya ada dimana. Semua rumah temenku yang mereka tau, didatengin satu2 dan temenku yang didatengin semua2 itu pada ada di rumah sedangkan ini anak kok malah bisa2nya kelayapan sama temen2 yang lain. (Padahal ya cuma main di rumah salah satu teman yang emang agak jauh, tapi masih di kampung situ juga jadi mama bapak gak tau, cuma cerita2 sambil makan, sama temen perempuan semua pula..). Ya sudahlah ya, konsekuensi harus diterima. Setelah itu, saya jadi anak rumahan. Kalo mau main boleh, tapi teman2 yang harus dateng ke rumah, saya gak boleh keluar2..hehe..

Sampai akhirnya SMA, ikutan rohis dan pas bulan Ramadhan, qt ngadain buka puasa bareng di rumah salah satu temen dan baru kelar jam 1/2 12 malem dong.. (Waktu itu ngapain ya bisa2nya buka puasa baru kelar jam segitu, kayaknya karena pake tarawih sama sekalian rapat apa gitu ya..). Dan saya dianterin pulang sama temen akhwat sampe rumah, jam 1/2 1 malem. Dan bapak udah berdiri nungguin di depan pintu dong. Dimarahin lagi deh saya.

Makanya miris banget membaca berita kecelakaan anak 13 tahun itu. Jam 1/2 1 malem kelayapan di luar, bawa mobil sendiri dan katanya abis nganter pacarnya. Kemana itu orangtuanya? gemesss..
Alhamdulillah, di usia2 rawan dulu, orangtua begitu protektif dengan anak2nya. Melihat beberapa teman2 SD-SMP dulu yang hamil di luar nikah..serem. Semoga kami pun bisa menjaga anak2 yang diamanahkan Allah kepada kami dengan sebaik2nya, menjaga dunianya dan yang terpenting menjaga akhiratnya, karena berat sekali amanah sebagai orangtua itu.. T_T

32 komentar:

  1. amiin..

    ikut berdoa yang sama mba

    (semoga kita diberikan kekuatan untuk menjaga amanahNya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yu..

      Semoga Fayyadh dan adik2nya kelak menjadi anak sholih-sholihah kebanggaan umat..

      Hapus
  2. Betul mba menjaga amanah yang sudah Allah berikan pada kita, memang berat. tapi tetap harus dijalankan. Memberikan materi berlimpah pada anak, bukanlah tanda kalo kita sayang pada anak. Menjaga akhiratnya adalah yg terpenting dan itu adalah bukti kasih sayang orang tua pada anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mbak..

      Semoga Allah mudahkan..

      Hapus
  3. Sebagai anak memang sebel banget ya ketika orang tua membatasi ini itu, dan bahkan terasa 'lebay' kekhawatiran ortu yang enggak-enggak itu, padahal kita juga gak ngapa-ngapain.

    Tapii... setelah sekarang merasakan sebagai orang tua, dan punya dua anak pra remaja, sungguh sangat kupahami mengapa dulu orang tuaku melarang ini itu, dan 'lebay' menghawatirkan yang 'gak perlu'.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak..dulu suka iri sama temen2 yang orangtuanya cuek aja ngebolehin anak2nya pergi2 bebas gitu..Tapi sekarang bersyukur sekali atas penjagaan Allah lewat orangtua yang protektif itu..hehe..Tak terbayangkan kalo aq dulu dibebaskan sama orangtuaku buat ngapa2in..

      Hapus
  4. sebelum berhijab saya masih suka dilarang2 eeh pas udah mantap berhijab rapi dan ikut Rohis malah dibolehin pulang jam berapa aja, enggak pulang juga boleh heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu tandanya orangtua udah percaya ya mbak kalo lingkungan rohis anak2nya baik2.. :)

      Hapus
  5. rapat apa tuh sampe malem banget gitu ya.... bahas zakat fitrah mungkin ya

    minta like atau komentarnya disini ya, karena setiap like atau komentar anda memberikan kesempatan mendapatkan satu buah motor TVS Apache

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tau lupa rapat apa ya..hehe..

      Hapus
  6. Ikut berdoa yg sama. Kalo ngliat anak2 skarang, suka bersyukur dulu ngga pernah kepikiran ikut yg aneh2. Smoga besok anak kita juga ga macem2 ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak novi..dulu mah yang ada di pikiran saya cuma gimana bisa berprestasi di sekolah, bikin ortu seneng.. *pencitraan :D

      Hapus
  7. itu indahnya jadi anak perempuan. anak laki laki mau pulang mau engga kayaknya ga pernah kepikiran. begitu adikku yang cewek jam 9 belum pulang, semua disuruh nyariin. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya om..

      tapi kalo aq ntar mah, anakku mau cewek mau cowok tetep harus patuh sama jam malam ortunya,, tetep sama2 dicariin lah kalo belum pulang,,

      Hapus
    2. sekarang sih enak ada hape. tiap orang punya semarpun yang bisa ditracking gps nya. inget jaman dulu kalo nyariin orang repotnya minta ampun. kudu nanya sana sini, hehe...

      Hapus
    3. iya..semarpun memang memudahkan ya..

      Hapus
  8. Iya mbak, dulu jaman SD baru pulang selesai maghrib langsung dikurung di gudang, SMP gak boleh ke mall sama teman2. Bahkan sampe kuliah pun masih sering dianterin kakakq klo kemana-mana.
    Semogaaaa anak2 kita selalu dilindungi Allah ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahi iya, sampe gede aq masih suka dianterin kemana2..kadang suka malu ya mbak..tapi bersyukur punya ortu yg care sama qt ya..

      Aaamiiin buat doanya mbak..

      Hapus
  9. Sampai sekarang belum pernah pulang larut malam. pulang jam sepuluh aja udah sangat malam sih bagiku :D
    karena sudah terbiasa waktu kecil gak boleh pulang malem2, jdi terbiasa gak pulang larut malam, ya peraturan memang membuat kita terbiasa.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah keren mbak..saya dulu mah emang bandel, sekali2 sih.. *bandel kok bangga

      Hapus
  10. benerrr benerrrr... aku juga gak habis pikir Mbak
    kok bisa anak umur 13 keluar sampe tengah malem sama teman temannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..kasian sama anaknya ya mbak..

      Hapus
  11. Kalo Dija jam 9 udah tidur kok tante...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip2..Dija pinter deh,, tidur awal itu bagus, biar besok pagi gampang dibangunin buat sekolah ya..hihi..

      Hapus
  12. Ikutan intip blog bundanyarafi nih hehe... Pengalaman remaja mbak ttg plg malam mirip deh sama aku, ortu protektif bgt, tp aku jg jadi ga sembarangan kluar malam hehe.... Mbak mampir ke blog aku http://lovelyristin.wordpress.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss mbak, hehe.. aq udah sering mampir ke blognya mbak, maaf baru jadi silent reader doang..hehe..

      Hapus
  13. wah iya yah mbak..jadi pertanyaan anak usia 13 tahun ngelayap sampai jam segitu dan berakhir dengan tragis....astagifirullah...ya allah semoga kita senantiasa diberikan kemudahan dan petunjuk untuk membimbing putra putri kita sehingga terhindar dari hal hal yang negatif

    BalasHapus
  14. Kalo aku memang dari dulu ngga pernah diizinin keluar rumah malem-malem sama Mama, mbak.. Maklum, anak pingitan. Hihihi.. Pertama kali pulang malem karena bimbel di kelas 12, trus keluar malem minggu sama pacar (alhamdulillah sampe sekarang) pas uda kuliah..
    Bener banget, bersyukur punya orangtua yang protektif. Dulu sempat dikatain anak mami sama temen-temen, sempet bete juga, tapi baru sekarang aku sadar kalo orangtua ngelakuin itu semata-mata karena sayang dan pengen ngelindungin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mbak beby..kerasanya pas skrg udah ngalamin sendiri jd orangtua..

      Hapus
  15. Ceritanya si ibu ne saya banget.. jd inget jaman masih ABG LABIL dulu :D

    BalasHapus